Cara Mematikan/Nonaktifkan Windows Defender di Windows 10

Sama seperti tubuh manusia, PC kita juga membutuhkan perlindungan, itulah sebabnya mengapa para ahli menyarankan untuk menginstal anti-virus pada sistem.

Tetapi kadang-kadang, perangkat lunak antivirus ini dapat menjadi masalah karena banyak alasan; kebanyakan, mereka menggunakan memori yang sangat ekstrim. Dengan demikian, melemahkan sistem kami atau menabrak mereka dari waktu ke waktu. Di antara beberapa perangkat lunak antivirus terbaik di luar sana, Windows telah diinstal dengan yang disebut Windows Security, a.k.a, Windows Defender.



Windows Defender, yang sebelumnya dikenal sebagai Microsoft Security Essentials, adalah anti-virus milik perusahaan yang datang secara bawaan. Tidak seperti perangkat lunak antivirus all-in-one lainnya seperti Kaspersky atau Noton Security, Windows Defender tidak memiliki beberapa fitur penting seperti pemantauan web, perlindungan terhadap wabah malware baru, dan banyak lagi.

Saya tahu orang memiliki banyak alasan untuk menonaktifkan Windows Defender tetapi itu adalah Pembalikan 2019 dan Windows tidak seperti biasanya.

Apakah Windows Defender Cukup Baik?
Microsoft tahu tentang masalah yang Anda hadapi dan secara teratur terus meningkatkan perangkat lunak. Misalnya, Lab Jerman AV-Test sendiri menemukan peningkatan radikal dalam kinerja Windows Defender, pada tahun 2018.

Tidak hanya itu, baru-baru ini, Windows menambahkan kemampuan sandboxing ke pembela menjadikannya yang pertama untuk melakukannya. Sandboxing, dengan kata sederhana, tidak membiarkan malware menyebar ke aplikasi lain jika telah menangkap satu aplikasi utama, seperti dalam kasus ini - Windows Defender.

Windows built-in antivirus terkadang menjaga PC kita untuk tetap aman. Namun, seperti yang saya sebutkan sebelumnya, ada ratusan alasan bagi Anda untuk menonaktifkan Windows Security. Mungkin Anda ingin menonaktifkan Windows Defender sementara, atau antivirus mungkin berulang kali menandai beberapa aplikasi sistem Anda.

Dalam hal ini, berikut adalah dua cara bagaimana seseorang dapat menonaktifkan Windows Defender pada PC mereka.

Cara menonaktifkan Windows Defender secara permanen di Windows 10 [Menggunakan Registri]
Anda dapat menonaktifkan Windows Defender dengan mengedit Registry Windows. Prosesnya sangat sederhana tetapi perlu diingat - registri Windows seperti ladang ranjau. Satu langkah salah dan Anda dapat menyebabkan lebih dari satu juta masalah. Oleh karena itu, saya akan merekomendasikan Anda untuk menyimpan cadangan lengkap file dan folder Anda, setiap saat.

1. Buka Task Run menggunakan CTRL + R pada keyboard



2. Ketik Regedit di bagian pencarian dan klik OK untuk membuka Windows Registry Editor
3. Copy jalur berikut (tanpa tanda kutip) pada bilah pencarian Registri - "HKEY_LOCAL_MACHINE \ SOFTWARE \ Policies \ Microsoft \ Windows Defender". Atau, Anda dapat secara manual. Anda akan melihat file bernama "default" di panel jendela kanan.



4. Sekarang, klik kanan pada pannel jendela yang sama ⇒ New⇒ DWORD (32-bit) nilai
5. Beri nama kunci "DisableAntiSpyware" dan tekan Enter.




6. Setelah membuat file, klik dua kali di atasnya dan atur nilainya dari 0 ke 1. Klik OK
7. Restart PC.

Itu dia! Anda berhasil menonaktifkan Windows Defender di desktop Anda. Sekarang prosesnya tidak akan muncul di Task manager. Ini adalah software peliharaan Microsoft. Oleh karena itu, Windows tidak mengizinkan Anda menghapus Windows Defender di Windows 10, tetapi dengan metode di atas, setidaknya Anda dapat menonaktifkannya.

Di sisi lain, jika Anda memiliki perubahan hati, Windows Defender dapat dibawa kembali juga.

Cara mengaktifkan Windows Defender di Windows 10 -
1. Kembali ke alamat yang sama di Windows Registry Editor
"HKEY_LOCAL_MACHINE \ SOFTWARE \ Policies \ Microsoft \ Windows Defender"
2. Klik kanan pada file DWORD yang baru dibuat
3. Klik Hapus.

4. Tutup Registry Editor dan mulai ulang Windows.

Cara menonaktifkan sementara Windows Defender di Windows 10 [Pengaturan Sistem]
Jika Anda terburu-buru dan ingin segera menonaktifkan program pemrosesan berat, Anda dapat melewati proses Windows Registry dan cukup menghentikan Windows Defender melalui Pusat Keamanan Windows.


1. Ketik "Virus and Threat Protection" di Windows Search.



2. Klik "Manage Settings" dibawah Virus and Threat protection settings


3. Matikan pengaturan berikut : 
  • Real-time Protection
  • Cloud Delivered protection
  • Automatic Sample Submission
Metode ini untuk sementara akan menonaktifkan Windows Defender di Windows Anda. Namun, teknik yang sangat mudah untuk menonaktifkan Windows Defender ini datang dengan kerugian kecil - Windows 10 secara otomatis mengaktifkan kembali Windows Defender di login berikutnya. Dengan kata lain, semuanya kembali normal setelah Anda me-restart komputer.

Kesimpulan
Jika maksud Anda di belakang untuk melumpuhkan pertahanan Windows adalah dengan memasang antivirus yang berbeda, maka jangan repot-repot sama sekali. Windows secara otomatis mematikan perlindungan Windows Defender secara real-time setelah ia mengenali program keamanan lain di desktop.

Sementara itu, jika Anda bingung apakah Anda harus menghapus Windows Defender atau tidak, instal Malwarebytes - polos dan sederhana. Malwarebytes, bekerja dengan Windows Defender adalah salah satu cara terbaik untuk mengamankan komputer Anda dari virus dan malware.

Sementara Windows Defender baik dalam memberikan perlindungan real-time dan pemindaian manual, Malwarebytes unggul dalam mengenali dan menargetkan malware baru yang mungkin mengganggu PC Anda.